Beyond Madness

Tag Archives: us

Di bulan ketujuh kehamilan, akhirnyaaa.. Setelah hampir dua tahun di kandang burung, kami pindah juga ke rumah. Agak minggir, AGAK ya.. Camkan itu! : ))) tapi nyaman & lingkungannya jauh lebih enak daripada Kalcit. 

Karena pindah rumah, jarak ke RS Duren Tiga jadi jauh. Sebenernya ngga jauh sih, tapi jalur macet. Ngeri aja kalo sampe brojolan di jalan. *amit-amit*

Ganti RS, berati ganti dokter juga dong? Nah, ketemu sama dokter ini ga sengaja. Niatnya kan mau USG 4D lagi tu, jadilah googling dokter siapa yang jago 4D. Hasil brosingan banyak yang refer ke Dokter Yuditya Purwosunu. Ahli Fetomaternal juga beliau ini (kehamilan dengan resiko tinggi). 

Yaudah, cekbebicek, praktek di Sammarie Basra yang mana deket rumah. Yay! 

Pas daftar buat USG 4D, taunya hari itu dr. Yudit ada operasi jadi ga praktek di Sammarie, prakteknya di Mitra Keluarga Kelapa Gading. Karena udah pengen banget & pas waktunya kontrol juga, kita samperinlah kesana. 

Ternyata benar kata ibu-ibu di dunia maya, dokternya ramah banget, masih muda, PINTER & komunikatif. Dari USG 4D dibacain tu suplai darah & oksigen ke bayi lancar engga, hati, jantung, ginjal, otak bagus engga, ga cuman buat liat muka bayinya aja lho : ))))

Diakhir pertemuan beliau minta gue cek gula darah, karena kaki bengkak, untuk mencegah kemungkinan pre-eklamsia. Selebihnya normal & kontrolnya sebulan lagi aja. Dokter ini ngga yang mengharuskan tiap 2 minggu atau bahkan seminggu sekali harus kontrol, lho.. Sebelum kasih resep vitamin & calcium, beliau bilang: 

Ini nomer HP saya, kalau ada apa-apa whatsapp aja ya.. LAAAFF!❤️ 

Resmilah mulai hari itu pindah ke haribaan Dr. dr. Yuditya Purwosunu, SP.OG, KFM, PhD (ish.. lengkap amat) : ))

Total kontrol & USG 4D hari itu:

  • Konsul Dokter: 250rb-ish
  • USG 4D: 800rb-ish

Ini hasil fotonya. Mukanya ditutupin terus 😄😄 


Udah pernah nge-Path tentang ini sebetulnya, akan tetapi karena sungguhlah penting & dekat di hati, maka diposting ulang 🙂

Dapet artikel ini waktu Lagi mainan Fesbuk scroll-scroll ga jelas, tiba-tiba liat ada temen yang share:

The One Who Never Leaves

Tulisannya maniiiiiiis sekali. Mungkin ga setiap orang relate dengan tulisan ini, karena aku berdoa semoga setiap pasangan menikah atau berpasangan dengan The One Who Never Leaves ini. Tidak seperti aku yang harus belok-belok dulu, walaupun akhirnya bahagia sih. 🙂

Bagi yang relate, pasti tau banget sakitnya punya blank space jauh di dalam hati yang disediakan bagi orang lain, selain pasangan sendiri. Lalu, punya kepercayaan buta kalau nanti pada akhirnya akan bisa bersama lagi, walaupun gak tau kapan & gimana caranya. Di sisi lain, juga gamau membahayakan hubungan yang saat itu tengah dimiliki. Nah bingung kan? Rakus? Rasanya bukan kata yang tepat juga, sih. Susah sekali memang dijabarkan keadaannya. 

Anyway, I’m lucky though, mine is here. Finally.❤️


Well, ternyata gue udah ngalamin pregnancy discomfort in a very early stages. Biasanya bumil-bumil lain akan merasa keluhan ini-itu datang pas perut udah gendut, 5 bulan ke atas. Nah gue dari ketauan hamil udah berasa. 

Jadi, sendi panggul gue yang sebelah kanan sebelum ketauan hamil tu suka sakiiiiiiit banget. Kaya salah urat, dikirain karena salah gerak waktu pindah tempat duduk di Metro Mini : ))) sempet pijet juga waktu itu. Untung ga kenapa-kenapa ini dedeknya. Thank God. 

Nah pas 10 weeks, keluhan bertambah. Jadi keputihan yang gatel & banyak gitu. Hiks. Akhirnya, walopun belom masa kontrol, gue periksa ke RS Asri lagi, sama Dr. Ika. Baiiiiiiiiiiiiikk banget dokternya & shantay. Kata beliau makan apa aja boleh asal matang & bersih. YEES! 

Keputihan ini menurut Dr. Ika wajar, karena pengaruh hormon. Jadi dibersihin aja waktu itu & dikasih obat yang dimasukin ke vagina + USG transvaginal lagi.

Haloooh, dedeeek! ❤

  

Menyenangkan sih sebenernya periksa di Asri ini. Bersih, dokternya baik-baik & shantay. Akan tetapi…

Pertama periksa sama Prof. Sugi aja abis 1 jutaan lebih dikit. Dengan rincian (kurang lebih soalnya lupa)

  • Jasa SPOG 330.000
  • Vitamin 250.000
  • USG 250.000
  • Pendaftaran (lupa)

Nah pas sama Dr. Ika ini, abisnya 766.000 : ((( 

  • Jasa SPOGnya lebih murah 210.000
  • Pendaftaran pasien lama 30.000
  • USG 250.000
  • Obat & tindakan 270.000-an 

Kayanya harus mulai cari tempat lain deh, secara abis nanya biaya melahirkan disitu untuk kelas yang sendirian, belum VVIP. 

  • Normal (kira-kira 25-30 juta-an)
  • SC (kira-kira 35-40 juta-an)

Dengan embel-embel: Ibu nanti kalo udah deket, tanya lagi ya. Soalnya ini harga lama, mau naik lagi kayanya. GLEK.

Pengennya juga tetep disitu, tapi kok sayang uangnya ya. Bisa buat yang lain gitu. Oh how I wish I had all the gold & diamonds in the world *mule ngarang* : ))

Okedeh, mari kita berburu RS yang laiiin. Meanwhile, be safe & healthy in there ya, my little love. :*


Iya! Minta ampun dulu karena harusnya ini cerita ditulis 7 bulan lalu. Yep, you heard it right. 7 months back, people! : ))))))

Jadi kisah ini bermula dari kelakuan akik yang aneh *kata Mas Daddy* tambah galak, trus benci banget sama scent-nya dia terutama kalo abis ngerokok. Ditambah lagi kalo bangun tidur selalu ngeluh teti kadi-nya teges & sakit. *ya akik mah yakinnya karena mau dapet aja kan*

Udahlah dasarnya cuek sama cycle period yang emang maju mundur, tebak-tebak buah manggis. Yang ada malah nanya sama Mas Daddy terakhir dapet kapan, dan dijawab: 

Ih, udah lama banget. Udah 2 bulan kalik. 

JENGJEEEEENG!
Mau testpack kok ya ga berani, takut kecewa. Akhirnya dipaksa sama Mamot, yang waktu itu lagi disini & kakak sepupu yang lagi main untuk cek. 

Dan ternyataaa~ Aaaakk! Kok garisnya 2? Eh tapi kok satunya blawur? Tak langsung percaya, Mas Daddy sibuk tanya adeknya & temennya yang udah pernah hamil, kalo garis 2, tapi satunya blawur artinya apa.. Sementara dia sibuk, akik stunned. Ga ngerti mau gimana. Yang ada dalam hati: Bukannya gue ga bisa hamil tanpa program? Harus berobat dulu, dll, dsb.

Mengingat di kehidupan yang lalu kan gue alergi sperma. Yang mana kalo ada sperma masuk dianggap musuh jadi langsung dibasmi habis. Jadilah ga hamil-hamil, kalo mau hamil harus treatment ini dan itu dan mahal. 

Eniwe, ini kok bisa garis 2 ya? Inget banget itu hari Minggu, 5 Januari 2015. Besokannya Mamot ngajakin jalan sama bude-bude keliling GI & gue pusing banget tiba-tiba & maksa pulang, sekalian mampir ke rumah another bude yang deket apartemen sambil nunggu dijemput Mas Daddy, niatnya mau ke dokter buat cek kebenaran. 

Pergi deh tu ke RSB Duren Tiga, yang roamenya ya ampuun.. Pas daftar udah dapet nomer belas-belasan yang masuknya kira-kira jam 9, padahal pas daftar Maghrib aja belom. 

Ngambek, pindah ke RS Asri. Yang waaaaah, bersih, rapi, terang & pas ada dokter yang ga antri, Prof. Sugi. Waktu itu mikirnya yaudah yang mana aja asal ketauan. 

Ga lama, nama gue dipanggil suster, ditanya kapan terakhir mens (terus harus bongkar history chat bbm sama Mamot, kapan terakhir bilang kalo lagi mens, karena Mamot selalu ingetin sholat tiap hari, jadi kalo lagi mens, gue pasti bilang. Ternyata tanggal 5 Nov 2014 sodara-sodaraaaa..) lalu tensi & nimbang, yang mana udah naik 2kg saja. : ))))))))

Begitu masuk, Prof-nya udah yakin banget kalo gue hamil. Padahal belom diperiksa. Karena masih kecil, jadi dilakukan USG transvaginal yang dimasukin ke vagina. Mamot & Mas Daddy nunggu di balik korden. 

Tiba-tiba Prof-nya ngomong kenceng: WAAAH, ini sih udah 2 bulaan! Trus Prof-nya langsung tunjukkin detak jantung baby-nya. Gue dengan polosnya: itu detak jantung aku kali, Proof.. : ))))))

Mamot & Mas Daddy langsung bareng bilang Alhamdulillaaaaaahh kenceng banget. Sementara gue masih bingung. Kok bisa?

Ini dia babynyaaa, 8 weeks old. ❤️ 

Dalam kebingungan gue, tetap aja dalam hari bersyukuuuuuuurrr banget. Ya Allah, doaku selama ini didengar. Mintalah & yakin, maka kau akan diberi. 

So, I’m officially a Mom to be! Wish me luuuck.. \(^-^)/