Beyond Madness

Pindah Rumah Sakit

Setelah 2 kali periksa di RS Asri, akhirnya kita memutuskan buat balik lagi ke RSB Duren Tiga. Deuuu~ : )))

Hasil dari browsing sana-sini, katanya ada SPOG handal, pemilik dari RSB Duren Tiga juga, Dr. Fachruddin, yang pro asi, pro normal & ga suka kasih obat berlebihan. Okedeeh, markicob. 

Karena ngeri antri berlebihan, jam 4 udah cuss dari kantor buat daftar pasien baru & daftar ulang, sebelomnya udah telpon, tapi urutan dipanggil berdasar kedatangan. Dapet antrian nomer 3 kalo ga salah waktu itu. 

Taunya, orang-orang di dalem pada sebentar-sebentar banget. Cuma 10 menitan. Sebenernya agak kurang cocok sih sama gue yang bawel tukang nanya, karena dokternya apa aja dibawa becanda *sigh* akan tetapi diceritain ibu bidan pengajar senam hamil & hypnotherapi, Dr. Fach ini tipikal diem & becanda kalau baby sehat-sehat aja. Kalo ada yang salah, baru beliau akan bicara panjang lebar. Fyuuh..

Dari hasil USG, beliau bilang: sehat anaknya. Alhamdulillaaaahh. 

Setelah USG, dibahaslah kehidupan masa lalu yang alergi sperma. Katanya kehamilan ini mesti dijaga baik-baik, dieman-eman, karena ini kejadian lumayan ajaib. T^T

Gue nanya, makanan apa aja yang dilarang? Dijawab duren, nanti sakit perut. Udah : ))). Oh, lalu disarankan untuk ngga berhubungan dulu sampai usia 18 minggu (?) lupa deh. Kira-kira segituan tapi, karena nunggu placenta-nya benar-benar matang. 

Naaaah, tiba saat bayar, AKU SIYOK. Karenaaa~

Yaampun bedanya sama RS Asri. :O Itu udah sama obat loh. Jasa & medis USG tu maksudnya biaya konsul dokter 150.000. Kalo ga minta diprint, USGnya ga diitung. Gawd! (۳˚Д˚)۳ 

Ga komersil banget ini dokter. Semoga akan baik terus pengalamannya di RSB Duren Tiga ini ya, jangan karena murah lalu servisnya asal-asalan. Amin! 

The One Who Never Leaves

Udah pernah nge-Path tentang ini sebetulnya, akan tetapi karena sungguhlah penting & dekat di hati, maka diposting ulang 🙂

Dapet artikel ini waktu Lagi mainan Fesbuk scroll-scroll ga jelas, tiba-tiba liat ada temen yang share:

The One Who Never Leaves

Tulisannya maniiiiiiis sekali. Mungkin ga setiap orang relate dengan tulisan ini, karena aku berdoa semoga setiap pasangan menikah atau berpasangan dengan The One Who Never Leaves ini. Tidak seperti aku yang harus belok-belok dulu, walaupun akhirnya bahagia sih. 🙂

Bagi yang relate, pasti tau banget sakitnya punya blank space jauh di dalam hati yang disediakan bagi orang lain, selain pasangan sendiri. Lalu, punya kepercayaan buta kalau nanti pada akhirnya akan bisa bersama lagi, walaupun gak tau kapan & gimana caranya. Di sisi lain, juga gamau membahayakan hubungan yang saat itu tengah dimiliki. Nah bingung kan? Rakus? Rasanya bukan kata yang tepat juga, sih. Susah sekali memang dijabarkan keadaannya. 

Anyway, I’m lucky though, mine is here. Finally.❤️

10 Weeks & Pregnancy Discomfort (eps.1)

Well, ternyata gue udah ngalamin pregnancy discomfort in a very early stages. Biasanya bumil-bumil lain akan merasa keluhan ini-itu datang pas perut udah gendut, 5 bulan ke atas. Nah gue dari ketauan hamil udah berasa. 

Jadi, sendi panggul gue yang sebelah kanan sebelum ketauan hamil tu suka sakiiiiiiit banget. Kaya salah urat, dikirain karena salah gerak waktu pindah tempat duduk di Metro Mini : ))) sempet pijet juga waktu itu. Untung ga kenapa-kenapa ini dedeknya. Thank God. 

Nah pas 10 weeks, keluhan bertambah. Jadi keputihan yang gatel & banyak gitu. Hiks. Akhirnya, walopun belom masa kontrol, gue periksa ke RS Asri lagi, sama Dr. Ika. Baiiiiiiiiiiiiikk banget dokternya & shantay. Kata beliau makan apa aja boleh asal matang & bersih. YEES! 

Keputihan ini menurut Dr. Ika wajar, karena pengaruh hormon. Jadi dibersihin aja waktu itu & dikasih obat yang dimasukin ke vagina + USG transvaginal lagi.

Haloooh, dedeeek! ❤

  

Menyenangkan sih sebenernya periksa di Asri ini. Bersih, dokternya baik-baik & shantay. Akan tetapi…

Pertama periksa sama Prof. Sugi aja abis 1 jutaan lebih dikit. Dengan rincian (kurang lebih soalnya lupa)

  • Jasa SPOG 330.000
  • Vitamin 250.000
  • USG 250.000
  • Pendaftaran (lupa)

Nah pas sama Dr. Ika ini, abisnya 766.000 : ((( 

  • Jasa SPOGnya lebih murah 210.000
  • Pendaftaran pasien lama 30.000
  • USG 250.000
  • Obat & tindakan 270.000-an 

Kayanya harus mulai cari tempat lain deh, secara abis nanya biaya melahirkan disitu untuk kelas yang sendirian, belum VVIP. 

  • Normal (kira-kira 25-30 juta-an)
  • SC (kira-kira 35-40 juta-an)

Dengan embel-embel: Ibu nanti kalo udah deket, tanya lagi ya. Soalnya ini harga lama, mau naik lagi kayanya. GLEK.

Pengennya juga tetep disitu, tapi kok sayang uangnya ya. Bisa buat yang lain gitu. Oh how I wish I had all the gold & diamonds in the world *mule ngarang* : ))

Okedeh, mari kita berburu RS yang laiiin. Meanwhile, be safe & healthy in there ya, my little love. :*

Garis Dua!

Iya! Minta ampun dulu karena harusnya ini cerita ditulis 7 bulan lalu. Yep, you heard it right. 7 months back, people! : ))))))

Jadi kisah ini bermula dari kelakuan akik yang aneh *kata Mas Daddy* tambah galak, trus benci banget sama scent-nya dia terutama kalo abis ngerokok. Ditambah lagi kalo bangun tidur selalu ngeluh teti kadi-nya teges & sakit. *ya akik mah yakinnya karena mau dapet aja kan*

Udahlah dasarnya cuek sama cycle period yang emang maju mundur, tebak-tebak buah manggis. Yang ada malah nanya sama Mas Daddy terakhir dapet kapan, dan dijawab: 

Ih, udah lama banget. Udah 2 bulan kalik. 

JENGJEEEEENG!
Mau testpack kok ya ga berani, takut kecewa. Akhirnya dipaksa sama Mamot, yang waktu itu lagi disini & kakak sepupu yang lagi main untuk cek. 

Dan ternyataaa~ Aaaakk! Kok garisnya 2? Eh tapi kok satunya blawur? Tak langsung percaya, Mas Daddy sibuk tanya adeknya & temennya yang udah pernah hamil, kalo garis 2, tapi satunya blawur artinya apa.. Sementara dia sibuk, akik stunned. Ga ngerti mau gimana. Yang ada dalam hati: Bukannya gue ga bisa hamil tanpa program? Harus berobat dulu, dll, dsb.

Mengingat di kehidupan yang lalu kan gue alergi sperma. Yang mana kalo ada sperma masuk dianggap musuh jadi langsung dibasmi habis. Jadilah ga hamil-hamil, kalo mau hamil harus treatment ini dan itu dan mahal. 

Eniwe, ini kok bisa garis 2 ya? Inget banget itu hari Minggu, 5 Januari 2015. Besokannya Mamot ngajakin jalan sama bude-bude keliling GI & gue pusing banget tiba-tiba & maksa pulang, sekalian mampir ke rumah another bude yang deket apartemen sambil nunggu dijemput Mas Daddy, niatnya mau ke dokter buat cek kebenaran. 

Pergi deh tu ke RSB Duren Tiga, yang roamenya ya ampuun.. Pas daftar udah dapet nomer belas-belasan yang masuknya kira-kira jam 9, padahal pas daftar Maghrib aja belom. 

Ngambek, pindah ke RS Asri. Yang waaaaah, bersih, rapi, terang & pas ada dokter yang ga antri, Prof. Sugi. Waktu itu mikirnya yaudah yang mana aja asal ketauan. 

Ga lama, nama gue dipanggil suster, ditanya kapan terakhir mens (terus harus bongkar history chat bbm sama Mamot, kapan terakhir bilang kalo lagi mens, karena Mamot selalu ingetin sholat tiap hari, jadi kalo lagi mens, gue pasti bilang. Ternyata tanggal 5 Nov 2014 sodara-sodaraaaa..) lalu tensi & nimbang, yang mana udah naik 2kg saja. : ))))))))

Begitu masuk, Prof-nya udah yakin banget kalo gue hamil. Padahal belom diperiksa. Karena masih kecil, jadi dilakukan USG transvaginal yang dimasukin ke vagina. Mamot & Mas Daddy nunggu di balik korden. 

Tiba-tiba Prof-nya ngomong kenceng: WAAAH, ini sih udah 2 bulaan! Trus Prof-nya langsung tunjukkin detak jantung baby-nya. Gue dengan polosnya: itu detak jantung aku kali, Proof.. : ))))))

Mamot & Mas Daddy langsung bareng bilang Alhamdulillaaaaaahh kenceng banget. Sementara gue masih bingung. Kok bisa?

Ini dia babynyaaa, 8 weeks old. ❤️ 

Dalam kebingungan gue, tetap aja dalam hari bersyukuuuuuuurrr banget. Ya Allah, doaku selama ini didengar. Mintalah & yakin, maka kau akan diberi. 

So, I’m officially a Mom to be! Wish me luuuck.. \(^-^)/

Kalibata – Sudirman, PP.

Biar jadi truly Jakartans (elah!), gue bertekad untuk survive & bisa mengalahkan lalu lintas yang bruwet ini tiap hari.

Berikut adalah hasil riset gue selama beberapa bulan terakhir ganti-ganti moda transportasi dari/ke kantor.

1. Mobil Pribadi.

Mau pake mobil paling irit sedunia akhirat kalo jalurnya Kalibata – Sudirman juga sama aja boong.

  • Waktu tempuh hampir 2 jam atau 2,5 jam, suka-suka jalannya, dari sayang-sayangan sampe berantem karena bosen ga nyampe-nyampe. : )))
  • Biaya? Ya babak belur juga orang abis nganter gue ke Sudirman trus doi ke Pulo Gadung. *mimisan*

2. Ojeg.

  • Waktu tempuh: 40-50 menit.
  • Ongkos: 35rb.

Kompensasi: Muka & kaki belang kaya abis liburan di Bali & cacingan karena ongkos mahal, maka jatah makan siang dipotong. (ketoprak, gado-gado, karedok, ulang dari awal) *nangis*

3. Kereta.

  • Waktu tempuh: 20 menit sampe Tapsiun Sudirman sambung bus apa aja 5 menit.
  • Ongkos: Kartu commuter bukan langganan 5rb + ongkos 2rb. Berikutnya 2rb, asal kartu ga ilang. Atau beli kartu langganan 50rb, biaya kartu 30rb, 20rb sisanya voucher, kalo ga salah.

AKAN TETAPI: Lo harus merelakan tulang iga sedikit retak atau kalo lagi untung, cuma ulu hati aja nyeri karena kesikut sama manusia-manusia ganas karena rebutan masup kereta, dan/atau kegencet lautan manusia sampe ga ada tempat buat tas selain disunggi kaya Boabo.

4. Angkot + Bas kota.

Waktu tempuh: Wallahualam bi shawab. Ongkos: 6rb.

  • Via Kampung Melayu. Dari Kalibata aman nyaman santai sentosa, begitu sampe Kampung Melayu.. JENG JENG. Kalo ada 44 lewat niscaya orang-orang bagai hiu liat darah. Kemruyuk. Saingannya sekelurahan.
  • Via Jl. Raya Pasar Minggu. Ternyata Metro Mini 640 kalo pagi, lewatnya cuma tiap bulan purnama muncul. Kalo ngana pe kaki & muka so gosong, baru dorang datang. HIH. Via 2 akses ini macetnya sama aja.
  • Via Duren Tiga – Mampang. Konon katanya sih lebih bersahabat & di Mampang bisa naik 602 AC yang 5rb itu. Gue belom pernah coba. Kali besok, kali engga. Terserah gue kan. *dilindes*

*keringet dingin menganak sungai*

Begitulah. Memang kayanya yang paling masuk akal ya naik kereta sih. Desek-desekannya paling sampai Cawang, abis itu AGAK lowong. Walopun kalo lagi apes ya sampe Sudirman masih penuh banget. Tapi waktu tempuhnya paling pendek, yang lain ga masup akal semua – kecuali kalo berangkatnya jam 4 pagi bareng Pak Haji buka gembok Mesjid.

Bagi yang cari moral of the story atau pencerahan dari postingan ini, anda belum beruntung. Harap coba lagi lain kali. XD

Bakmie Senjaya, Tebet

Entah ada hubungan apa gue sama namanya mie. Kayanya ada yang salah kalo seminggu aja ga makan mie. Padahal kan bikin gendut ya? *yeah rite* *sambil makan nasi 2 piring*

Salah satu comfort food gue adalah Bakmie Senjaya ini. Tempatnya di Tebet. Gampangnya, dari distro-distro tempat ngeceng ABG-ABG ranum itu belok kiri, trus langsung ngepot belok kanan & REM! Segera tengok kiri, disanalah dia berada. Tempatnya sih ga representatip, karena udah tuaaaaaa banget.

Lucu deh, yang jualan sampe yang ngelayanin engkong-engkong semua. Jadi suka ga tega. : ))
Gue selalu pesen mie ayam, trus gue makan kaya mie goreng gitu. Kuahnya yang super gurih disruput terpisah. Tanpa tambahan apapun, udah enak banget! Kayanya si engkong ini dapet bocoran buffet surga deh. : ))

Seperti ini penampakannya:

Mie Ayam

Mie Ayam

Mie Ayam Jamur - Mas Daddy's Choice

Mie Ayam Jamur – Hubby’s Choice

Selain mie ayam, mereka juga punya masakan khas “chinese food restaurant” gitu. Macam bakmie – bihun goreng, gurami goreng, macam-macam olahan seafood & harganya juga tergolong murah.

Jadi, kalo lagi macet-macetan pulang kantor melipirlah ke Tebet. Layak coba bingits! *biar kaya anak sekarang* : )))

Alamat lengkap *setelah googling* :
Jl. Tebet Timur Dalam II/51 B,
Tel (021) 83792366.
Hari Selasa tutup yaa..

How Are You?

disclaimer: many grammatical errors. have some mercy on me, please? thank you, you are so kind.

This day started with sleep deprived & cried in ojek. 😀

I miss cubit-cubit your cheek & poke your belly.

I miss us hid a secret from Mamot when you bought me or Betty fancy thing.

I miss your unimportant calls.

I miss your oh-my-god-seriously? worries to me, to us.

I miss being told to honk rapidly to every object when driving. : ))

Oh, I even miss our fights.

I miss you suapin me with your gendut fingers & made me nambah terus. And I still don’t know why foods tasted sooo good when it came from your gendut fingers.

I miss you being kepo to my cellphone.

I miss you asked me to made you telor ceplok kering & sambel bawang in the middle of the night, since we were always stayed up til late with Betty.

I miss you forced us -me, Betty & Mamot, to bought something that we didn’t really want, just because we held & stared at it for more than 10 secs. We were only penasaran, you know? 😀

I miss to see you puk-puk your belly & said “Tuh denger ga suaranya?”

I miss being annoyed ’til I yelled: “PAPOT NIH IIIIIIIHH..” and I do miss to annoy you with my drama(s).

And I miss many more things & I can’t write it here. I cant even see my screen because I’m covered with tears.

And, It’s been a year already. How are you up there? Are you happy? Do you miss me? Miss us? Can you still see us? Hear us?

I miss you. We miss you so so much.

Tentang Nama.

Shakespeare bilang: Apalah arti sebuah nama.

Yang agak ga mungkin, secara tiap orang tua mau punya anak, mikirin nama anaknya dari jaman si Ibu hamil aja belom *ngaca*, bahkan jauh sebelum itu (dari jaman pacaran, red.)

Sebagai permata berlian dalam keluarga, *sodorin kresek* nama panjang gue pemberian rame-rame antara eyang, bokap & kakak sepupu.

Galuh Edhi Marina

Galuh pemberian kakak sepupu. Terinspirasi dari nama temennya yang pinter banget, selain itu kata Eyang, Galuh juga bisa artinya Intan atau Putri. Bahasa Kalimantan kalo ga salah.

Edhi pemberian bokap. Berasal dari kata Edhi Peni. Bahasa Jawa, artinya baik, bagus, gitu deh.

Marina pemberian nyokap. Simply karena gue lahir di bulan Maret.

Apakah saya bahagia & bangga dengan nama lengkap ini?

CHIDAK!

Gue ngiri setengah mampus sama namanya Betty, adik gue, yang sungguh sangat feminine.

Keinesasih Hapsari Puteri

Seeee?!~ Ga kaya nama gue yang kesannya feminine tapi macho gitu. Kalo dibayangin, mungkin kaya Rambo pake bandage dress. : ))))))

Bukan gue kalo ga protes. Protes keras & pertanyaan-pertanyaan aneh sudah dilancarkan jauh sebelum gue mulai sekolah. Dan.. Bener kan. Giliran sekolah, gue dipanggil Edi.. Edi.. Bencong (karena bernama cowok).. … Dan jadi makin parah jaman SD.

Tiap kali guru bagiin buku PR -yang harus disampul coklat itu- di depan kelas, pasti disebutin nama lengkapnya. Giliran gue, pasti langsung rame. Ediiii~ Ediiiiii~

Mak, anak SD digituin lama-lama ciut kali gak? Krisis identitas sejak dini gitu. Mulailah gue ngerengek-rengek ke Mamot buat

…ganti nama. : ))))

Karena si Mamot udah eneg banget kali anaknya ini ngebahas nama mulu, eeeh.. kali ini dese nanggepinnya serius, Mak! Nanyain gue mau pilih nama apa. Waktu itu diputuskan setelah musyawarah alot:

Gladiooli Marina

OH! SHUT UUUUUP! : )))))))

Inspirasinya cetek banget. Gue lahir di RS Gladiool, Magelang. Tadinya maunya Gladioola Marina tapi kata Mamot masa akhirnya “A” semua. Jadilah diganti yang depan akhirannya “I”. : ))))))))) Abis itu Mamot jelasin surat-surat & proses apa aja yang mesti dilewatin untuk urus ganti nama ini. – Dimana kemudian gue mejen, karena RIBET. : )))

Bukan gue namanya kalau putus asa.

Gue buka semua sampul coklat buku tulis gue. Ganti baru & kasih nama BARU. Nama yang terpilih kali ini:

Intan Baik Maret

 KENAPA?! GUE GATAU JUGAAAA! : )))))))))))))))))

Inspirasinya ya jelas aja dari arti nama asli gue itu. Gue tulis artinya.

Tibalah saat guru bagiin buku di depan kelas. “Intan Baik Maret! Emang di kelas kita ada yang namanya Intan?” – lalu gue maju.

“Loh, kok kamu? Emang kamu namanya Intan?”

Gue jelasinlah, Galuh Edhi Marina itu artinya Intan Baik Maret. Jadi sama aja. : ))))))))

Boooooook! Terus akik dimarahiiiiiiiiiinn di depan kelas. Bikin bingung katanya. (YAIYALAH!)

Yastralahyaa yang penting udah usaha (apaan?!) Akhirnya kapok. Lalu semenjak saat itu tebel-tebelin kuping. Mo dipanggil Edi, Bencong, apa kek. Ai tak peduli. : ))))

Jatuh Berulang.

Punya hati yang melankolis — OK, cenderung cengeng, kaya gue gini ada untungnya.

Gue yang gampang meleleh & terharu ini jadi bisa jatuh cinta berulang-ulang, pada orang yang sama.

Rasanya menyenangkan sekali. Dibawa balik ke momen naksir-naksiran, yang kalau ketemu atau liat dari jauh, menimbulkan efek kaya lagi naik mobil lumayan kenceng trus tiba-tiba ada turunan. Perutnya geliii~ masih ditambah muka panas & memerah karena malu. 😀

Seperti hari ini, nemenin sumami basket. Gue? — tentu saja ngejogrok di pinggir lapangan. Kan nemenin. 😀
Nontonin / nemenin dia basket ini kebiasaan waktu SMA dulu, diajak nemenin latihan basket & gue nonton dengan hati ser-seran.
Ga nyangkanya efek itu masi berlanjut sampe sekarang, masih ser-seran, mukanya masih memerah juga. Hihihi..

Udah ah, malu. =’3

*ditulis dari pinggir lapangan sambil nontonin Rossi basket yang membawa kembali momen 12 tahun lalu.*

The Ultimate Aib.

Ngg..

Oh Well..

Butuh waktu yang agak lama sampai akhirnya gue berani nulis ini. Keyakinan bahwa gue ga bakalan ditinggalin & tetep disayang sama temen-temen, no matter what. Ya kan ya? YA KAN?!

Selain gue, ini aib sumami juga sih. Tapi kayanya banyakan di guenya. *sigh*

Kejadiannya jaman  gue kelas 2 SMA, dia kelas 3 SMA, di Magelang.

Layaknya anak SMA kebanyakan jaman taun segitu yaa~ PDKT dilakukan lewat telpon-telponan, sampe berasa udah akraaaaab banget. Eh tapi giliran papasan di sekolah, mejen. Kaya petasan kena air.

Tak lama berselang dari telpon-telponan dan beberapa kunjungan singkat ke rumah Eyang (gue waktu itu tinggal di rumah Eyang, karena Papot dipindahtugas ke Ternate yang masih bergolak), gue jatuh hati juga jadinya. Tinggal nunggu ditembak doang ini sih, keyakinan gue 7000%.

Hingga tiba suatu malem, dia main ke rumah. Kita ngobrol di ruang tamu, kaya biasanya. Tapi “hawa”nya malem itu aneh. Dia yang biasanya casual, agak-agak grogi gitu. Pasti mo nembak ni, pikir gue. *GR pangkal pandai*

Setelah becanda ngalor-ngidul, dia rubah posisi duduknya, jadi kita berhadap-hadapan. Sambil menatap mata gue, dia bilang:

Na, Rossi boleh jujur ga sama Ina?

*nah kan, bener kata gue. dia pasti mau nembak abis ini. ASIK!*
Boleh dong, masa ngga boleh..
*sambil hati kebat-kebit*

Na, Rossi tu sayaaaaaaaaang banget sama XXXX — nama mantannya sebelom gue

Ha? *aaaawwwkkwaaaaarrdd*

EH.. SAMA INA MAKSUDNYAAAAAA~~

: ))))))))))))))))))))

*urut dada*

Ya Allah. Maaf. MAAAFF! Aku deg-degan banget. Saking groginya. Aku ulang deh ya..

Gausaaah! Hahahahaahah~

Singkat kata, karena saya yang udah telanjur napsir juga & murahan ini, tetep aja bilang IYA. Walaupun dia salah sebut nama. Untung pas ngelamar & minta gue ke Mamot ga salah sebut nama deh lo! : )))))