Beyond Madness

An old friend of mine send me this drawing out of the blue..

Thank you so much, Oliiin 😘❀️

*crying happy tears*

View on Path

Permisiiiiiii, Om, Tante, Bude, Pakde..

Aku udah 6 bulan looooh!

Mohon doanya semoga aku selalu sehat, cepet besar & maemnya pinter yaa.. 😘😘

View on Path

Ada yang hepi banget.

Udah gede, udah boleh nonton mitnait katanya. πŸ˜’πŸ˜’

πŸ’†πŸ» Kata sapaaaah ih?

πŸ‘ΆπŸ» Ih KZL!

Grow happy & healthy my baby love. ❀️😘

*mamaknya posting sambil mrebes mili entah kenapa dah ah. Anaknya mah udah ngowoh daritadi*

View on Path

Biaya Melahirkan RSB Duren Tiga, RS Mitra Keluarga Kelapa Gading & RS Sammarie Basra

Kalau udah masuk trimester tiga, harusnya udah punya pilihan pasti mau melahirkan dimana & sama dokter siapa. Walaupun kebanyakan Rumah Sakit di Jakarta pas gue cek-cek, syaratnya cuma minimal pernah kontrol sekali sama dokter di RS tersebut, sih. Jadi ga ribet-ribet amat, jangan lupa minta rekam medis dari RS sebelumnya ya..

Kay~ sekarang kita ngomongin hal terhorror. BIAYA. : ))) 

Bagi sebagian orang yang mampu, tentulah ga usah mikir. Tinggal fokus gimana supaya pas brojolan tetap cantik aja gitu. Gak deeeng : ))) tapi kebanyakan dari kita harus nabung dulu untuk persiapan lahiran, beli-beli ini-itu & bayar RS. Kalo dibayarin asuransi mah, Alhamdulillaaaaah~

Nah, berikut adalah hasil riset (cailah!) biaya melahirkan di beberapa RS di Jakarta. Semoga membantu & bisa memberikan gambaran, sekaligus ancang-ancang yaa 😊

RSB Duren Tiga:Aduuh, semoga masih bisa kebaca ya. Udah ditebel-tebelin, tetep ga jelas pun. Biaya di atas masih perkiraan ya, biasanya ada biaya tak terduga. Baiknya kasih spare +50% – 75% dari biaya yang ditulis. 

Untuk kelas Anggrek A, B & C sendirian si kamar, bedanya cuma luas & fasilitas di dalam kamar aja.

RS Mitra Keluarga Kelapa Gading:   

 Karena ga masuk budget, gue males nanya-nanya banyak di RS itu. : )) Tapi dari rincian di atas udah cukup jelas kok.

 RS Sammarie Basra: Naaah, gue akhirnya memutuskan untuk melahirkan di Sammarie Basra. Selain budgetnya masuk, dr. Yudit juga praktek di situ. Rincian biaya di atas masih ditambah 40% lagi ya.. Untuk biaya visit dokter, dll.

Cerita tentang melahirkannya dipostingan berikutnya yaa.. 😘

Pindahan (Rumah, Rumah Sakit & Dokter, lagi)Β 

Di bulan ketujuh kehamilan, akhirnyaaa.. Setelah hampir dua tahun di kandang burung, kami pindah juga ke rumah. Agak minggir, AGAK ya.. Camkan itu! : ))) tapi nyaman & lingkungannya jauh lebih enak daripada Kalcit. 

Karena pindah rumah, jarak ke RS Duren Tiga jadi jauh. Sebenernya ngga jauh sih, tapi jalur macet. Ngeri aja kalo sampe brojolan di jalan. *amit-amit*

Ganti RS, berati ganti dokter juga dong? Nah, ketemu sama dokter ini ga sengaja. Niatnya kan mau USG 4D lagi tu, jadilah googling dokter siapa yang jago 4D. Hasil brosingan banyak yang refer ke Dokter Yuditya Purwosunu. Ahli Fetomaternal juga beliau ini (kehamilan dengan resiko tinggi). 

Yaudah, cekbebicek, praktek di Sammarie Basra yang mana deket rumah. Yay! 

Pas daftar buat USG 4D, taunya hari itu dr. Yudit ada operasi jadi ga praktek di Sammarie, prakteknya di Mitra Keluarga Kelapa Gading. Karena udah pengen banget & pas waktunya kontrol juga, kita samperinlah kesana. 

Ternyata benar kata ibu-ibu di dunia maya, dokternya ramah banget, masih muda, PINTER & komunikatif. Dari USG 4D dibacain tu suplai darah & oksigen ke bayi lancar engga, hati, jantung, ginjal, otak bagus engga, ga cuman buat liat muka bayinya aja lho : ))))

Diakhir pertemuan beliau minta gue cek gula darah, karena kaki bengkak, untuk mencegah kemungkinan pre-eklamsia. Selebihnya normal & kontrolnya sebulan lagi aja. Dokter ini ngga yang mengharuskan tiap 2 minggu atau bahkan seminggu sekali harus kontrol, lho.. Sebelum kasih resep vitamin & calcium, beliau bilang: 

Ini nomer HP saya, kalau ada apa-apa whatsapp aja ya.. LAAAFF!❀️ 

Resmilah mulai hari itu pindah ke haribaan Dr. dr. Yuditya Purwosunu, SP.OG, KFM, PhD (ish.. lengkap amat) : ))

Total kontrol & USG 4D hari itu:

  • Konsul Dokter: 250rb-ish
  • USG 4D: 800rb-ish

Ini hasil fotonya. Mukanya ditutupin terus πŸ˜„πŸ˜„ 

Selamat Ulang Tahun laki-laki kesayangan kami.. β€οΈπŸ‘¨β€πŸ‘©β€πŸ‘§

Terima kasih untuk:

“Udah Nduk, kamu tidur aja aku aja yang nyuapin susu.” – Jam 3 pagi, karena Gendhis belum bisa latch on.

Selalu reflek puk-puk kalo Gendhis nangis tengah malem atau pagi buta, walopun suka salah puk-puk. *ngapa gue yang dipuk-puk* πŸ˜‚

“Udah aku aja yang gendong, kamu tiduran aja.”

…dan masih banyak lagi.

Semoga Allah selalu melimpahkan ridho, berkah, kasih sayang & rahmatnya kepadamu. Diberi sehat, berlimpah rejeki serta kebahagiaan bersama kami. 😘😘

Amin!

We love you, Daddy. You are our superstaaaar! ❀️😘🎢🎡

View on Path

*Setelah tersadar dari obat bius memabukkan*

Om, Tante, Pakde, Bude.. Perkenalkan,

Gendhis Kinandari Hayuning Gusti.

Lahir tanggal 14 Agustus 2015, jam 02.01 pagi. Berat 3,37 & panjang 49cm.

Mohon doanya agar aku bisa tumbuh jadi anak yang sholehah, sehat, ceria, baik hati & senantiasa menjadi kebanggaan keluarga.

Amiiin ya rabbal alamiiin.

Sun sayang dari Gendhis 😘😘😘

View on Path

Hypnopregnancy & Senam Hamil di RSB Duren Tiga

Masuk ke kehamilan 20s weeks, kayanya udah saatnya coba senam hamil dan / atau hypnopregnancy deh. Kebetulan di RSB Duren Tiga ada kelasnya. Yay!

Sebelum ikutan hypnopregnancy, ada baiknya baca bukunya dulu atau browsing atau nonton youtube tentang hypnopregnancy ini, jadi paling ngga kita udah nangkep garis besarnya apa. 

Intinya adalah, kita tanamkan sugesti / afirmasi positif terhadap proses kehamilan, bayi & proses melahirkan nanti. Contohnya: Aku dan bayiku sehat. Proses kehamilan ini nyaman & menyenangkan. Aku percaya pada tubuhku. Proses melahirkan ini nyaman & tenang. Terus diulang-ulang terus & dan intinya adalah harus YAKIN & PERCAYA. 

Daftar deh tuh ikutan kelasnya hari Sabtu siang, bayarnya 75 ribu.

Untuk jadwal jelasnya ini yaa (beserta jadwal kelas lain):

 

  • Hypnopregnancy 75rb
  • Senam Hamil & Kelas Laktasi 40/45rb

Untuk ikutan, langsung aja dateng ke RSB Duren Tiga. 1 orang peserta juga tetep jalan kok kelasnya. 
Oke, kelas dimulai. Pertama, lagu instrumental yang relaxing diputar, kita suruh duduk bersila, telapak kaki kiri & kanan bertemu. Terus kita disuruh ngeliatin jari telunjuk, sambil kasih sugesti kalau jari telunjuk akan kaku seperti papan. Coach-nya (ibu bidan) terus menerus kasih sugesti gitu. Yang mana gue GAGAL. Mak, orangnya kan ga cayaan.  : ))))))))))))))

Abis itu suruh ambil posisi yang paling nyaman (tiduran) lalu bayangin our happy place. Dimana aja terserah. Yang mana gue bayangin kamar sendiri, dengan kasur yang abis diganti spreinya dan AC nyala. SIMPEL YA ANAKNYA : )))))))

Nah sambil tiduran gitu ibu bidan suruh kita konsen sama afirmasi-afirmasi yang dia omongin. 

Setiap tarikan nafas akan membuatku merasa relax. Semakin relax, nyaman, tenang. Kehamilan ini adalah proses yang menyenangkan. Aku dan bayiku sehat. Aku nyaman dengan proses persalinan. Aku percaya dengan tubuhku. Gitu terus diulang-ulang. Dan gue??

BABLAS TIDUUURRR. 8′))))))))))))))))))

Ya gimane kan tiduran, AC dingin, lagu mendayu-dayu, ibu bidan suaranya juga lembut amatan, guenya pelor. Yaudah deh. Cocok. :))

Tapi kata ibu bidan, ngga papa kalo bisa tidur. Kalo afirmasinya berhasil, nanti pas kontraksi saking nyaman & tenangnya bisa tidur juga. HAH?! 

Yaudah mending latihan ndiri dirumah. Beli buku sekaligus CDnya di Gramedia. Daripada gue numpang tidur doang yakaaan? πŸ˜€

Nah. Beberapa minggu setelahnya, gantian cobain senam hamil. Gurunya sama si Ibu Bidan Hypno. Senamnya ini kebanyakan latihan pernafasan sih, bukan yang terlalu gerak-gerak gitu. Lite banget. Disambung dengan curhat & cerita-cerita tentang proses melahirkan, cara napas + ngebahas dr. Fachruddin yang ngapa dah pendiem amat : ))) katanya emang karakternya gitu. Kalo ga ada masalah, dia diem aja. Baru banyak bicara kalo ada kelainan atau ada yang mengkhawatirkan. πŸ™‚

Sama dengan hypnotherapy, senam hamilnya juga bisa dengan mudah latihan sendiri di rumah. Bahkan kata ibu bidan, ngepel kamar sambil jongkok tu udah termasuk senam hamil (tapi kan males ya buuuuk) : ))

Buat yang males gerak sendiri di rumah, ngga papa sih ikutan kelas gitu. Seneng malah ketemu ibu-ibu hamil lain, bisa sambil saling curhat yang kaki bengkak, pinggang mo putus, eungap dan lain sebagainya. Hihi

Pokoknya yang harus diingat: ibu & bayi sehat, kehamilan ini menyenangkan & kita nyaman dengan proses persalinan nanti. Amiiinn! 

Hard Decision. Indeed. :(

Seperti yang sudah diceritakan, selain panggul kanan sakit banget, my others pregnancy discomfort adalah mimisan & migren. Which is kata dokter normal. Yaa akan tetapi membuat kegiatan kantor-mengantor yang high pressure itu jadi ngga normal, kan. 😦

Well, kepikiran buat resign. Tapi temen-temen, even big boss bilang jangan, suruh stay. Sampai rayu-rayu load kerjaan mau dikurangin, even dalam seminggu boleh 3 hari kerja dari rumah. Yaa yang ada akik yang ga enak. Mana salah satu jobdesc harus ikutin meeting terus, ya haruslah hadir di kantor.

Tadinya mau ditahan-tahanin sampai abis melahirkan. Tapi ga tahan sendiri. Pas banget ada job transition yang mana load & tanggung jawab tambah banyak. HIKS. Padahal aku cinta sekali kantorku itu. *susut air mata* 

Biggest concern jelas aja duit! 8)) dan takut bosen di rumah. Tapi kemudian ada temanku yang berkata:

Apa yang ada di dalam perutmu sekarang adalah anugerah Tuhan yang paling besar & berharga. Apalagi yang kamu ragukan?

DEEESSSHH!

Bener banget sih. 

Daripada stess terus & selalu panik kalau HP bunyi ada email masuk, kemudian mengingat akik tiba-tiba hamil ini adalah salah satu keajaiban dari yang Kuasa (secara di kehidupan yang lalu kan 6 tahun ga hamil-hamil karena alergi sperma & tinggi banget angkanya), akhirnya mantep deh resign – setelah hampir tiap orang ditanyain pendapat, saking galaunya. :))

Ngga kerasa sekarang udah murni jadi Ibu rumah tangga dari awal Maret – sekarang. Hihihi. 

Doakan jalan yang dilalui kedepannya lancar jaya selalu yaa! Amin. :*

16 Weeks & USG 4D

Ga kerasa udah 16 minggu aja. Yang artinya kalau dalam Islam, sebaiknya diadakan pengajian 4 bulanan, karena pada saat inilah ruh bayi ditiupkan, beserta suratan takdirnya, rejeki, jodoh & kematian. Maka sang Ibu hendaklah banyak berdoa supaya suratan takdir si baby baguuus! Amin! *benerin jilbab* : ))))

Gue & Mas Dedot berencana ngadain di Jogja, karena kalo di Jakarta manalah bird cage kami ini cukup. Untuk itu, walopun belum waktunya kontrol lagi, beberapa hari sebelum berangkat kita kontrol sekaligus ijin sama Dr. Fach, mau pergi ke Jogja, yang kemudian dijawab: 

Ngapain sih pergi jauh-jauh? Suruh aja orang Jogjanya yang kesini. Ini kan hamilnya susah, dieman-eman gitu loh. 😦

*gue sama Mas Daddy liat-liatan* 

Setelah diskusi di rumah, akhirnya kita Bismillah, tetep berangkat hari Kamis. Pengajiannya sih Sabtu, 28 Feb 2015. Tapi kan kita mau main-main dulu yegak? : ))

Kamis makan-makan aja disekitaran Jogja, Jumatnya kita ke Magelang, sowan ke Omnya Dedot (alibi, padahal wisata kuliner) πŸ˜€

Pengen Kupat Tahu, berhenti di Tahu Pojok, tapi bakwannya udah abis! *first world problem* tadinya tujuan utama adalah Kupat Tahu Pak Pangat, tapi Dedot yakin kalo udah kesorean & tutup. Akhirnya gue TERPAKSA tetep makan dan ABIS, sedangkan Dedot ngga. Karena ga ada bakwan. 

Pulang dari situ, kita mau mampir ke kios martabak temen Dedot yang baru buka. TERUS NGELEWATIN PAK PANGAT & MASIH BUKA!! Π©(ΒΊΠ”ΒΊΡ‰) 

Gue?! Ya ngambek lah! Mana Dedot langsung ngepot berenti & parkir & pesen & BAKWANNYA MASIH ADA! DAN GUEPUN JADINYA MAKAN LAGI! *ini yang salah siapa sih?* : )))))

Mkay, makan kelar. Menuju ke kios martabak, disitu perut gue berasa kenceng mules gitu. Abis martabak jadi, langsung deh ke RS Gladiool tempat beta dulu dilahirkan. 

NAH! Disinilah galau berats. Periksa sama Dr. Dodi (dulu jaman kuliah di Jogja, beliau pernah praktek di Happyland, gue pernah periksa karena keputihan) dokternya baik & haluuuuuuuuuuusssss banget! Jelasin panjang lebar & sangat menenangkan hati T^T. Intinya senut-senut itu wajar & normal. 

Lalu pas USG 2D, ditawarin mau 4D apa engga?

“Lho, bukannya masih terlalu kecil ya, Dok?”

“Iya, tapi kalau 4 bulan, bisa keliatan dari kepala sampai kaki. Nanti kalau sudah lebih besar, bisanya hanya per-bagian.”

*mas daddy angguk-angguk rapidly di balik badan dokter* *me: pura-pura ga liat*

“Biasanya berapa sih, Dok, kalo 4D?”

“Berapa ya? Kira-kira 400 ribu.”

Me & Mas Daddy serentak: MAU DEH DOK. Deeuu.. Giliran murah aja : )))

Dan, inilah hasilnyaa~   

“Dedeknya tutup kuping karena Amy-nya bawel.” – Mas Daddy, Calon Ayah, yang seketika dihujani cubitan sang istri. 

Dan benerr, pas bayar abisnya cuma 400ribu *nangis pelangi*. Yang kemudian masygul mau melahirkan di Jakarta apa di Magelang. Mengingat Gladiool tu bersiiiiiiih & gue cinta banget sam Sang Dokter. Tapi, jauh-jauhan sama suami abis beranak apa ga berubah jadi Gojila tu gue ntar? : )))

Yaudah. Reality bites, right? Kembali ke awal, beranak di Jakarta aja. *sigh*